In English Please !!!!!

Ini adalah hari yang bersejarah buat saya. Hari ini saya resmi terdaftar kursus bahasa Inggris di LBI UI Depok hehe. Kenapa bersejarah? Karena ini adalah pertama kalinya saya ikut ikut kursus model beginian. Saat masa SMA teman teman sayya sibuk ikut les bahasa Inggris, atau saat kuliah dimana teman teman saya sibuk upgrading kemampuan bahasa inggris, saya justru sibuk dengan ketakutan yang tidak beralasan yang saya buat sendiri. Well saya harus akui kalau saya sangat “takut” dengan bahasa yang jadi lingua franca ini. Suka ada perasaan malu kalau bertutur menggunakan ini. Sayaa sukses menjadikan bahasa Inggris sebagai momok menakutkan yang harus saya hindari.

Tapi ya mana mungkin menghindar dari si momok ini. Saat kuliah masih ada mata kuliah bahasa Inggris. Saya tidak merasa perlu “lulus” dari mata kuliah wajib ini. Saya cuman butuh “lolos” dengan nilai C. Yap. Saya sama sekali tidak tertarik ngulang mata kuliah 3 SKS ini hahahahaha. Entah kenapa waktu itu saya punya keyakinan kalau ngulang yang ada bisa jadi D heheehe.

Maka begitulan saya. Saat teman teman sibuk ikut konferensi konferensi internasional, menambah pengalaman dan jaringan interrnasional berbekal bahasa Inggris mereka yang outstanding, saya cukup puas menyibukan diri di kampus. Yang jelas bukan menyibukan diri beajar bahasa inggris lah ya. Sebisa mungkin saya menghindari berkegiatan yang memaksa saya harus ber cas cis cus in english.

Saya sadar betul ini jadi kelemahan terbesar saya. Ketrerbatasan (atau setidaknya saya beranggapan beegitu) beenar benar meenghaambat peengeembangaan diri, karirr dan kesempatan yang bisa saya dapatkan. Saaat orang orang berlomba lomba meendapatkan beasiswa kee negeri negeri asing yang menysratkan bahasa inggris yang outstaanding, saya cuma bisa meelongo. Kadaang sempet sebel juga sih kenapa gak dari dulu belajar.

Tapi begitulah. Hidup terus berjalan. Dan bagai skenario Tuhan, stelah lulus saya malah bekrja di tempat yang memaksa saya untuk berinteraksi intens dengan orang asing. Aagak bingung juga awalnya kenapa bisa keterima disini dengan bahasa inggris yang pas pas an hehe. Saking intens nya interaksi dengaan bule, hari kedua saya di kantor saya sudah dapat disposisi untuk meeting dengan bule. Catete meeting, bukan datang seminar atau acara yang kita tinggal datang duduk diam atau kalau perlu ngumpet. Ini acara meeting terbatas, jadi mau gak mau saya pasti kebagian jatah ngemeng. Malu juga dong cuman bisa cengo hahahaha…maka jadilah hari hari saya sejak saat itu diisi dengaan berbagai momen kepepet dan terpaksa cas cis cus in english. Saya bahkan beberapa kali dikirim kantor untuk menghadiri beberapa acara dan pertemuan koordinasi di luar negeri.

Lantas apa tiba tiba enggris saya jadi faseh? TENTU TIDAAK hahahahahaha. Seebeenernya saya juga gak ngerti banget, pernah saya tanya saama bule temen saya, sebenernya dia ngerti gak sih kalau saya ngemeng cas cis cus. Dia jawab ngerti, entah bener ngerti atau cuman kasihan sama saia hehe. Tapi saya memang punya seedikit keyakinan, as long as kita passive english, bisa ngemen beberapa kata dasar yang sering diucapkan dalam daily conversation,lawan bicara even itu bule yang native ennglish speaker sekalipun pasti ngerti apa yang kita bacot kan. Meski grammar belepotan mampus, lawan bicara kira pasti ngerti. Dan biasanya bule maklum kalau grammar ancur, karen kita bukan penutur bahasa ajib ini. Istilahnya maklum aja kali ya hehe.

Nah. Bis jadi sebetulnya kemaampuan bahasa enggris saya sebeetulnya sudah meninngkat. Ibaratnya leaning by doing, atau aslinya learning karena kepepet hehe. Tapi itu tadi, saya memaang masih belum PD cas cis cus in english, suka minder aja kalau ngeemeng english. Takut salah lah, takut bikin malu lah dll dsb. Itu makanya saya beranikan diri untuk daftar kursus bahasa inggris, untuk pertamakalinya dalam hidup saia hahahaha.

Saya percaya kalau belajar itu proses sepanjang hayat. Karena itu saya juga yakin kalau belajar itu gak kenal usia dan kata teerlambat. Yah anggap aja saya baru sadar sekarang, baru sadar urgensi improvement english skill lewat kursus kursus. Maka saya pede aja daftar kursus, meski sayaa atau nanti pasti temen kelas saya banyakan mahasiswa yang usianya bisa beda 5 sampai 10 tahun dari saya. Dan iutu terbukti di hari placement test ini. Cuman saia kayaknya yang disapa pak sama yang ngawas ujian hahahahahaa

Terserah orang mau bilang apa. Saya sudah bulatkan tekad untuk belajar. Gak apa jadi yang paling bangkotan di kelas. Lagian belajar koq malu hehe. Btw ada yang menarik pas ujian penempatan kelas tadi. Saya diharuskan ikut dua sesi ujian : tertulis dan lisan. Pewawancara saya, yang aware kalau saya sudah “senior” ketimbang kebanyakan orang lain yang ikut ujian hari ini, bilang kalau enggres saya sudah oke sebetulnya. Dia sampai bilang i will put you on higher level hehe…well jadilah saya masuk level 3, dari 4 level yang ditawarkan untuk program kursus enggres yang saya pilih di LBI UI Depok ini. Yah ini cukup menggembirakan buat saia. Apalagi sebagai orang yang sangat bergantung pada pengakuan agar muncul rasa percaya diri, saia anggap ini sebagai awal yang baik hehe…bismillah 🙂

One Comment Add yours

  1. AZ says:

    Kak mau tanya, kalau placement test yang lisan di LBI itu wawancaranya apa aja ya?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s