Kenapa harus kurma????

Beberapa hari yang lalu saya berkesempatan berbuka puasa di rumah dengan seluruh anggota keluarga lengkap. Waktu itu ibu menyiapkan kolak dan gorengan pisang yang memang fvorit saya. Selain itu beliau juga menyiapkan kurma yang khas ramadhan. Saat waktu berbuka tiba saya langsung menyambar goreng pisang favorit saya itu, tapi ayah saya menyela dan menyuruh saya berbuka dengan kurma. sunnah katanya.
 
Saya terdiam. kenapa harus kurma? apa karena zaman Rasulullah dulu beliau berbuka dengan kurma lantas hal itu di justifikasi sebagai sesuatu yang dianjurkan oleh Rasul?apakah lantas dengan itu kita mendapatkan nilai “pahala” karena memakan kurma saat berbuka. Saya bukan orang yang mengerti fiqih atau yang sejenisnya, hanya saja saya jadi bertanya kenapa harus kurma? kenapa nggak kolak, goreng pisang, atau talas (yang lebih indonesia)
 
Pasalnya, kalau difikir-fikir dengan legitimasi memakan kurma adalah sunnah maka bisa dipastikan setiap tahun bangsa kitayang mayoritas islam ini  akan mengimpor kurma dari negara-negara beriklim sub tropis atau gurun dimana pohon kurma dapat tumbuh di sana. Indonesia, negara tropis dengan curah hujan yang tinggi agaknya bukan tempat yang cocok bagi tumbuhnya pohon kurma. Maka dapat dipastikan setiap tahun khususnya setiap bulan Ramadahn, volume impor kurma ke Indonesia pasti meningkat. Mengalirlah uang dari kantong rakyat Indonesia ke negara-negara pengimpor (timur tengah, AS, dll).
 
Harga kurma sendiri relatif mahal dibandingkan buah-buahan lain. 1Kg kurma kualitas medium bisa mencapai Rp40 ribu, yang kualitas premium jauh lebih mahal bisa sampai Rp80ribu-an/kg. Namun demi mengejar nilai “sunnah” dalam mengkonsumsi kurma, harga yang relatif mahal tentu tak jadi masalah, terbukti dengan menjamurnya penjaja kurma setiap ramadahn yang menandakan meningkatnya permintaan kurma.
 
Saya jadi berfikir. Apa jadinya kalau dulu Rasulullah memakan, misalnya, tales yang khas bogor itu sebagai menu ta’jil (berbuka puasa). Pasti Tales akan menjadi makanan yang disunnahkan, dan bangsa kita terutama daerah bogor akan panen rejeki setiap bulan puasa karena peningkatan permintaan tales. 
 
Andaikan pemuka agam Islam di Indonesia menganjurkan makanan yang khas Indonesia, yang cuma diproduksi di Indonesia dan bisa dibuat oleh masyarakat kita untuk berbuka. Katakanlah MUI mengeluarkan fatwa “dianjurkan berbuka puasa  dengan kolak dan makanan khas Indonesia lainnya” , lalu pemerintah mendukung dengan regulasi yang mendukung proses produksi makanan2 khas Indonesia, maka masyarakat khsusunya pedagang-pedagang dan produsen makanan khas itu akan merengguk keuntungan. Bukan tidak mungkin Bulan Ramadhan menjadi momentum kebangkitan usaha pangan nasional. Tak perlu lagi kita mengimpor makanan-makanan “asing” yang hanya menambah devisa negara-negara asing. Seperti kata slogan sebuah iklan: kita untung, bangsa untung
wallahua’lam 

9 Comments Add yours

  1. wah..kayak prabowo di iklan2 y k tian…heheh….:)

    Like

  2. ah masa sih?dia aja kali yang ngikut2 hehetapi kalo bener kenapa gak diikutin? bukan berarti saya pendukung dia lhooo (perlu saya tegaskan: SAYA ANTI TENTARA, karenannya SAYA ANTI PRABOWO, WIRANTO, SBY, KIVLAN ZEIN DLL Hoho)

    Like

  3. Waduh,bung Tian yg begitu aja direpotin. Sunnah Rasul bukan hanya makan kurma kok. Masih banyak yg lain. Klo nggak mau kurmanya, bisa dibagi2 ke pengemis jalanan. Saya yakin mereka mau. Kan dpt pahala juga. Ya nggak? he..he..he

    Like

  4. bung semestabezikir saya tidak mempermasalahkan sunnah rasul koq….saya suka bingun koq orang2 yang baca tulisan ini mengarah kesana terus y? harap di baca lebih teliti…saya cuma nanya "kenapa kurma?" bukan "kenapa harus ikut sunnah rasul". Plus berharap agar Ramadahan jadi momen kebangkitan ekonomi rakyat…..harap dimenegerti. Toh saya juga tidak menulis agar mui membuat fatwa "sunnah" memakan makanan Indonesia…ya kan? harap di baca lebih teliti sebelum memberi komentar. terimakasih…satu lagi internet adalah ruang anarkis sejati..saya sebagai mana anda bebas menulis, mengumpat, menghardik, menghina, mencaci dan sebagainya…..

    Like

  5. pengen komentar juga ah…sebenernya jawaban dari pertanyaan "kenapa harus kurma?" sederhana. karena rasulullah itu kan berasal dari daerah timur tengah yang notabene salah satu makanan utama yang ada dan paling mudah ditemui plus terjangkau adalah kurma. kalo rasulullah tinggal di indonesia tentu mungkin Ia akan memilih talas, kolak, ato pun makanan khas indonesia lainnya, bukan? ato justru rasulullah akan bingung karena di indonesia banyak banget makanan yang tersedia? hehehe…kalo masalah harga kurma yang mahal, kurma yang produk import dan menguntungkan pihak asing, yaitu negara timur tengah itu adalah sebuah keniscayaan dari makin terbukanya dunia. iya ga? kan ada yang namanya ekspor impor. mungkin orang2 arab di saudi sana akan nanya hal yang sama ke orang indonesia. kenapa ketika berada di arab kok masih nyari nasi, tempe goreng n sayur asem? padahal ada makanan2 arab lain yang banyak tersedia. toh, sepengamatan saya, kurma2 itu justru lebih banyak diperdagangkan oleh orang2 indonesia keturunan arab yang juga rakyat kecil. coba deh jalan2 ke tanah abang.oia, kalo melihat budaya makan orang indonesia, maka kita akan tahu bahwa hanya sedikit saja yang membiasakan diri berbuka puasa dengan kurma. selain karena kurma tidak selalu ada di setiap wilayah di indonesia, kita tentu tahu dari berita2 di tv dan koran betapa setiap ramadhan akan muncul2 menu2 ASLI Indonesia yang khas dan mencirikan keunikan daerahnya. contohnya saya, selama ramadhan di rumah tidak pernah ada yang namanya kurma. saya cuma makan kurma saat saya berbuka di luar rumah. entah di rumah temen ato di tempat2 makan yang ta'jil gratisannya kurma. selebihnya saya makan es blewah campur timun suri yang segar n kolak ato bubur2 manis karena di rumah terbiasa mengkonsumsi makanan2 tersebut. setahu saya (benerin kalo saya salah), bukannya tian juga orang yang hobi wisata kuliner? jadi pasti tahu betapa beragamnya jajanan ta'jil ala indonesia. belum lagi jajanan tersebut dijajakan oleh orang indonesia ASLI, bukan bajakan. biasanya kan momen ini pintu rejeki dan kreativitas orang akan berlipat sehingga akan banyak kita temui pedagang dadakan yang mencoba mencari penghasilan tambahan dengan jalan membuat makanan yang memuaskan nafsu para muslim yang ingin berbuka puasa dengan makanan yang manis2. itu bukannya salah satu contoh mekarnya usaha pangan rakyat? (walopun saya akui itu adanya pas ramadhan doank, selesai ramadhan maka pedagang dadakan itu nganggur lagi).hal yang menggelitik saya sebenernya bukan pada kurma ato makanan manis semacam kolak, bubur ato tales. tapi saya bingung ma pola konsumsi orang indonesia selama ramadhan. katanya orang indonesia banyak yang miskin, tapi kenapa setiap berbuka mall, restoran, tempat makan, tempat belanja selalu penuh seiring waktu berbuka? kemana tu orang2 miskin? *walopuninternetadalahruanganarkissejati,sayatetapberanggapanbahwakitaperlupakeadabsaatmenulismengumpatmencacimenghinadansebagainya.karenakalokitabebassemaunya,apabedanyakita dengansaodara2kitayanggapernahmengenyampendidikandantinggaldibelantarahutanatodipesisirlaut.merekamasihmendingkarenamerekaberhadapandengan alamyangmemangkeras,sementarakitaberhadapandenganmanusiayangpunyaakaldanjiwa,khususnyamerekayangterbiasaberinteraksidenganduniamaya,pastinyapunyakecerdasandiatasratarata.*…maaf, jika kurang berkenan…

    Like

  6. pengen komentar juga ah…sebenernya jawaban dari pertanyaan "kenapa harus kurma?" sederhana. karena rasulullah itu kan berasal dari daerah timur tengah yang notabene salah satu makanan utama yang ada dan paling mudah ditemui plus terjangkau adalah kurma. kalo rasulullah tinggal di indonesia tentu mungkin Ia akan memilih talas, kolak, ato pun makanan khas indonesia lainnya, bukan? ato justru rasulullah akan bingung karena di indonesia banyak banget makanan yang tersedia? hehehe…kalo masalah harga kurma yang mahal, kurma yang produk import dan menguntungkan pihak asing, yaitu negara timur tengah itu adalah sebuah keniscayaan dari makin terbukanya dunia. iya ga? kan ada yang namanya ekspor impor. mungkin orang2 arab di saudi sana akan nanya hal yang sama ke orang indonesia. kenapa ketika berada di arab kok masih nyari nasi, tempe goreng n sayur asem? padahal ada makanan2 arab lain yang banyak tersedia. toh, sepengamatan saya, kurma2 itu justru lebih banyak diperdagangkan oleh orang2 indonesia keturunan arab yang juga rakyat kecil. coba deh jalan2 ke tanah abang.oia, kalo melihat budaya makan orang indonesia, maka kita akan tahu bahwa hanya sedikit saja yang membiasakan diri berbuka puasa dengan kurma. selain karena kurma tidak selalu ada di setiap wilayah di indonesia, kita tentu tahu dari berita2 di tv dan koran betapa setiap ramadhan akan muncul2 menu2 ASLI Indonesia yang khas dan mencirikan keunikan daerahnya. contohnya saya, selama ramadhan di rumah tidak pernah ada yang namanya kurma. saya cuma makan kurma saat saya berbuka di luar rumah. entah di rumah temen ato di tempat2 makan yang ta'jil gratisannya kurma. selebihnya saya makan es blewah campur timun suri yang segar n kolak ato bubur2 manis karena di rumah terbiasa mengkonsumsi makanan2 tersebut. setahu saya (benerin kalo saya salah), bukannya tian juga orang yang hobi wisata kuliner? jadi pasti tahu betapa beragamnya jajanan ta'jil ala indonesia. belum lagi jajanan tersebut dijajakan oleh orang indonesia ASLI, bukan bajakan. biasanya kan momen ini pintu rejeki dan kreativitas orang akan berlipat sehingga akan banyak kita temui pedagang dadakan yang mencoba mencari penghasilan tambahan dengan jalan membuat makanan yang memuaskan nafsu para muslim yang ingin berbuka puasa dengan makanan yang manis2. itu bukannya salah satu contoh mekarnya usaha pangan rakyat? (walopun saya akui itu adanya pas ramadhan doank, selesai ramadhan maka pedagang dadakan itu nganggur lagi).hal yang menggelitik saya sebenernya bukan pada kurma ato makanan manis semacam kolak, bubur ato tales. tapi saya bingung ma pola konsumsi orang indonesia selama ramadhan. katanya orang indonesia banyak yang miskin, tapi kenapa setiap berbuka mall, restoran, tempat makan, tempat belanja selalu penuh seiring waktu berbuka? kemana tu orang2 miskin? *walopuninternetadalahruanganarkissejati,sayatetapberanggapanbahwakitaperlupakeadabsaatmenulismengumpatmencacimenghinadansebagainya.karenakalokitabebassemaunya,apabedanyakita dengansaodara2kitayanggapernahmengenyampendidikandantinggaldibelantarahutanatodipesisirlaut.merekamasihmendingkarenamerekaberhadapandengan alamyangmemangkeras,sementarakitaberhadapandenganmanusiayangpunyaakaldanjiwa,khususnyamerekayangterbiasaberinteraksidenganduniamaya,pastinyapunyakecerdasandiatasratarata.*…maaf, jika kurang berkenan…

    Like

  7. itu dia masalahanya. Dalam rantai industri pangan, Bangsa Indonesia cuma kebagian menjadi "kuli-kuli" nya aja. Dari huru ke hilir rakyat Indonesia cuma jadi pihak yang memeproleh keuntungan paling minimum. Misalnya dalam indutri pangan pokok. Benih dan bibit didatangkan dari luar, Indonesia belum mampu menciptakan varietas padi unggul. Sementara untuk menggunakan varietas, yang sudah di patenkan lewat aturan Agricultural Agreement-nya WTO, maka kita harus membayar ke negara asal varietas tersebut (negara yang memegang paten). Petani kita cuma kebagian jatah menaman bibit merawat dan memanennya saja. Sebab hasil panen sebagian besar di jual ke perusahaan pengolahan makanan yang di Indonesia didominasi oleh perusahaan multinasional (nestle, unilever, dll). keuntungan hasil olahan-pun kini justru banyak dinikmati oleh retail-retail besar multinasional (carefour, giant, hypermart). oleh karena itu saya melihat momen ramadhan dimana, seperti yang emma katakan, menggeliatnya usaha panganan rakyat (yang diproduski sendiri, yang dijual sendiri, syukur-syukur kalau bahan nya didapat denga menanam sendiri) merupakan kesempatan untuk mengembangkan industri rakyat. Khsusunya industri pangan yang berbasis potensi dan keunggulan dalam negeri sendiri. Dalam tulisan ini saya menganjurkan selain dibut regulasi.kebijakan pemerintah yang pro-pengusaha kecil, akan lebih baik jika ulama-ulama kita memberika anjuran menggunakan produk lokal (bukan "menyunnahkan" lho)….btw..untuk semua terimakasih atas komentar-nya juga atas sarannyasalam dan tabik

    Like

  8. Reza Ikhwan says:

    Aku pernah juga mendiskusikan hal ini, dengan tingkat kekhawatiran yang sama. Dan sampai pada satu kesimpulan, sebenarnya apa yang dilakukan oleh Rasulullah dengan berbuka menggunakan kurma dan air putih adalah untuk "meredam" gejolak nafsu "binatang" manusia, Kurma secara fisik tidaklah menarik, begitu juga dengan air putih yang tidak berbau dan berasa. Dikala itu aku yakin ada makanan atau minuman yang sejenis dengan kolak-nya orang Indonesia (madu campur kismis atau arab kacang misalnya). Namun, Muhammad tidak menganjurkan kita untuk berbuka dengan makanan tersebut, melainkan dengan kurma dan air putih. Menurutku, hal ini memvisualisasikan makna kesederhanaan, kesabaran dan akhirnya keseimbangan. Kenapa? berbuka dengan Kurma yang bentuknya keriput dan -maaf- mirip kotoran membuat kita tidak ingin memakannya secara berlebihan, begitu juga dengan air putih. Dengan membuat visualisasi ini Muhammad sebenarnya sedang meminta kita untuk hidup sabar, peduli dan konsisten. Hidup konsisten karena seharusnya hikmah orang berpuasa adalah turut merasakan penderitaan kaum miskin yang mungkin hanya makan 1 kali sehari (empati), kalau ketika berbuka perilaku kita masih juga "rakus" maka aktivitas puasa kita tidak menimbulkan perilaku empati melainkan perilaku orang yang seolah-olah merdeka setelah terjajah oleh aturan Agama. Kurma juga merupakan produk pertanian lokal arab, memakannya sama juga dengan mencintai produk dalam negeri. So, kalau kita mau mempraktikkan aktivitas Muhammad ini, sebaiknya kita berbuka dengan kuliner khas lokal. Misal singkong, ubi jalar atau pisang goreng 🙂 dan tentu poinnya adalah dengan sabar dan tidak berlebihan (Hanya sebuah bahan tertawa untuk sahabat yang dihardik ketika mendahulukan pisang goreng dibanding kurma) -RezaIkhwan

    Like

  9. Iman Septian says:

    Internet ruang anarkis sejati?Kyknya nggak lg deh.Kyknya cuma tersisa ruang di pikiran kita masing2..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s